Tinggalkan komentar

Iman Adalah Qawl (Perkataan) Dan ‘Amal (Perbuatan)

Īmān syar’iy atau iman dalam arti syar`i terdiri dari qawl (perkataan) dan ‘amal (perbuatan). Yang dimaksud perkataan adalah qawl al-qalb (perkataan hati) dan qawl al-lisān (perkataan lisan). Sedangkan yang dimaksud dengan perbuatan adalah ‘amal al-qalb (perbuatan hati) dan ‘amal al-jawārih (perbuatan anggota badan). Jadi iman memiliki dua aspek, yaitu aspek hati dan aspek anggota badan (termasuk lisan). Aspek hati ada dua bagian, yaitu perkataan hati dan perbuatan hati. Demikian pula aspek anggota badan, berupa perkataan lisan dan perbuatan anggota badan. Empat ba-gian tersebut semuanya adalah iman. Manakala keempat bagian tersebut ada pada diri seseorang, maka setiap bagiannya dinamakan iman, sebagaimana keseluruhannya pun dinamakan iman[1].

Seseorang tidak dinamakan mu`min (orang yang beriman), apabila salah satu dari empat bagian iman tidak ada (tidak ada sama sekali atau yang tidak ada adalah bagian tertentu yang ketiadaannya berarti kekufuran), kecuali kalau yang tidak ada adalah sisi anggota badan dikarenakan ketidaksanggupan, seperti orang bisu, yang tidak mungkin sanggup untuk bersyahadat. Yang dimaksud dengan perkataan hati adalah ilmu yang diketahui dan diyakini oleh hati. Dalam diri orang yang beriman, perkataan hati ini akan melahirkan pekerjaan (perbuatan) hati, yaitu ketundukan kepada Allah –Subhānahu wa Ta’ālā–, takut dan cinta kepada-Nya, dan lain sebagainya yang termasuk amal perbuatan hati. Apabila perkataan hati tidak dapat melahirkan amal perbuatan hati seperti tadi, maka iman pun tidak akan terwujud, dan orang tersebut tidak dinamakan sebagai orang yang beriman.

Kemudian, apabila perbuatan hati terwujud, maka tidak boleh tidak, perkataan lisan dan perbuatan anggota badan pun akan terwujud pula. Hal ini adalah suatu kepastian yang tidak akan pernah diragukan oleh setiap orang yang berakal. Apabila perkataan lisan dan perbuatan anggota badan tidak terwujud, maka dapat dipastikan bahwa perbuatan hati tidak terlahirkan. Dengan demikian, perkataan hatinya tidak ada gunanya, dan pemiliknya pun bukanlah orang yang beriman. Hal demikian terjadi pada Iblis yang mengetahui serta mengakui keesaan dan uluhiyyah Allah Sub-hānahu wa Ta’ālā–, tetapi tidak terlahirkan padanya perbuatan hati, seperti tunduk kepada-Nya dan lainnya. Demikian pula dengan Fir`aun yang mengetahui kebenaran Nabi Musa –‘Alayhi as-Salam–, tetapi tidak terwujud padanya perbuatan hati yang merupakan tuntutan dari pengetahuannya tersebut.

Imam al-Bukhāriy –Rahimahullah– berkata[2]:

لَقَيْتُ أَكْثَرَ مِنْ أَلْفِ رَجُلٍ مِنَ الْعُلَمَاءِ بِالأَمْصَارِ فَمَا رَأَيْتُ أَحَدًا مِنْهُمْ يَخْتَلِفُ فِى أَنَّ الإِيْمَانَ قَوْلٌ وَعَمَلٌ يَزِيْدُ وَيَنْقُصُ

“Telah kutemui lebih dari seribu ulama di banyak negeri, tidak satu pun dari mereka yang berselisih bahwa iman adalah qawl wa ‘amal (perkataan dan perbuatan), bisa bertambah dan juga bisa berkurang.”


[1] Imam al-Lālikā’iy, Syarh Ushūl I’tiqād Ahl as-Sunnah wa al-Jamā’ah (Riyadh: Dār Thayyibah), 5/886 dan Imam Ibnu Hajar al-‘Asqalāniy, Fath al-Bārī (Beirut: Dār al-Ma’rifah), 1/47.


[2] Lihat: ash-Shalāh wa Hukm Tārikihā (Beirut: al-Maktab al-Islāmiy, 1408 H), hal. 54.

Sumber:

Lajnah Ilmiah HASMI. “Iman Menurut Ahlus Sunnah Wal Jama’ah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: